Perjalanan Panjang Tanaman Indonesia

Sampul Depan
Yayasan Pustaka Obor Indonesia, 2012 - 232 halaman

Kehidupan manusia sangat tergantung pada tanaman, baik untuk pangan, obat-obatan, kesehatan lingkungan, dan keindahannya. Selama beribu tahun sejarah keberadaan tanaman di muka bumi ini, manusia berhasil mengubah sejumlah jenis tumbuh-tumbuhan menjadi tanaman budidaya dan mengelolanya dalam sistem pertanian. Dengan pemanfaatan api, pengembangan sistem pertanian, dan penggunaan energi fosil, populasi manusia menjadi berlipat ganda. Pada tahun 2012, jumlah tersebut telah mencapai tujuh miliar, yang kebutuhan dasarnya tetap bertumpu pada tanaman. Pertanyaannya, sampai kapan manusia dapat berkembang di bumi yang sumber lahan untuk kebutuhan dasarnya sangat terbatas itu?

Dalam hal pertanian, Indonesia merupakan salah satu negara yang ideal untuk pengembangannya. Secara alami, Indonesia memiliki ribuan jenis tumbuh-tumbuhan yang berpotensi untuk memenuhi kebutuhan dasar rakyatnya. Selain itu, lingkungan alam Indonesia menawarkan tempat tumbuh yang baik untuk jenis-jenis pendatang, baik yang memasuki Indonesia dengan sendirinya, maupun yang didatangkan untuk tujuan ekonomi. Dari lima tanaman pangan utama Indonesia (padi, jagung, ketela pohon, ketela rambat, dan kedelai), hanya padi yang merupakan jenis asli Indonesia. Lalu apa yang terjadi dengan jenis-jenis tanaman asli Indonesia lainnya?

Sebagai bagian dari wilayah Malesia, yang Indonesia merupakan bagian terbesarnya, Indonesia adalah pusat penyebaran jenis buah-buahan seperti rambutan, manggis, dan durian. Indonesia juga merupakan pusat penyebaran ubi-ubian seperti talas, uwi, dan gembili. Tidak kalah pentingnya untuk dicatat Indonesia adalah tempat jenis-jenis pohon pangan seperti sagu. Sudah sampai di mana kita menangani kekayaan ini sehingga bermanfaat untuk rakyat Indonesia? Buku ‘Perjalanan Panjang Tanaman Indonesia’ ini memaparkan jenis-jenis tanaman yang sekarang terdapat di persawahan, di kebun-kebun sayur, di pekarangan, dan di perkebunan. Jumlah rakyat Indonesia pada tahun 2011 telah mencapai hampir 240 juta jiwa. Tanaman-tanaman ini merupakan modal Indonesia menghadapi masa depannya

 

Apa yang dikatakan orang - Tulis resensi

Kami tak menemukan resensi di tempat biasanya.

Halaman terpilih

Isi

Sagu Pohon
116
Kecipir
122
Kedondong
128
Tanaman Bumbu
136
Tanaman Obat
153
Tanaman Hias
159
Masa Depan Tanaman Indonesia
185
Bacaan Pendamping
212
Tentang Penulis
224
Hak Cipta

Istilah dan frasa umum

Tentang pengarang (2012)

Sastrapradja, Setijati Didin, lulus dengan gelar Doctor of Philosophy (Ph.D.) dalam bidang Botani dari State University of Hawaii (UH). Setelah tamat sekolah di UH, Setijati berkecimpung dalam penelitian mengenai sumber daya tumbuhan Indonesia. Minatnya dalam bidang tumbuhan itu membawa Setijati terlibat dalam pelestarian sumber daya tumbuhan untuk pangan global. Oleh karena itu, institusi dunia seperti FAO, IPGRI, CIP dari CGIAR, UNESCO, dan UNEP menjadi mitra kerjanya. Setijati diangkat menjadi Direktur Lembaga Biologi Nasional-LIPI (LBN) di Bogor selama 13 tahun. Dari LBN, Setijati ditugasi menjadi Direktur Pusat Penelitian Bioteknologi-LIPI, sebuah institusi baru yang berkedudukan di Bogor. Pada waktu Emil Salim mendirikan Yayasan Keanekaragaman Hayati (KEHATI) di Jakarta, Setijati diminta untuk menjadi direktur pertama yayasan ini. Setijati juga pernah menjadi Staf Khusus Menteri Lingkungan Hidup ketika isu keanekaragaman hayati mulai mencuat di tingkat internasional. Setelah pensiun dari PNS, Setijati mendirikan Perpustakaan Desa di desa tempat tinggalnya, yaitu Loji, Bogor Barat. Perpustakaan ini diperuntukkan bagi anak-anak sekitar Loji. Kegiatan lainnya setelah pensiun adalah menuliskan pengalamannya dalam bidang ilmu yang diperoleh dari sekolah dan tempat kerjanya.

Informasi bibliografi